Gue Benci Bapak … *wow

Semalam seorang kawan mencurahkan isi hatinya kepadaku,
Memang baru semalam dia sempat mengutarakan semua kegundahannya kepadaku. Karena kesibukan kita berdua baru semalamlah aku menyempatkan mendengarkan semua kegalauannya. Dia berkeluh kesah dengan perasaanya yang “SANGAT MEMBENCI BAPAKNYA” , Masyaallah…baru pembukaan cerita saya sudah bikin merinding. Merinding lantaran memang bukan orang biasa yang dia ceritakan. Yah, Orang yang dia bicarakan adalah BAPAKNYA SENDIRI. Orang tua satu – satunya baginya yang masih hidup di dunia. “GUE BENCI BANGET SAMA BAPAK, MAS…” berulang kali dia ucapkan itu ….”WOI…KENAPA?…KENAPA?…JANGAN EMOSI DULU, CERITA DULU KE AKU APA YANG BUAT KAMU NGOMONG SEPERTI ITU…” sahutku
Sahabatku mulai memelankan suaranya dan bercerita…
 “Gue gak habis pikir mas sama bapak. Bapak sudah dua tahun ini ngidap suatu penyakit (penyakit gula kalo gak salah denger) sehingga mata sebelah kiri penglihatannya kabur. Gue dan abang yang laen sudah berusaha ngobatin Bapak. Sudah pernah semua cara , mulai cara tradisional di Medan sampe yang paling canggih di Jakarta. Periksa ke dokter rutin tiap minggu pun ague anterin. Sepeninggal ibu 3 tahun lalu, keluarga kami emang hancur sehancur hancurnya. Karena udah gak ada yang ngurusin Bapak di Medan, akhirnya Bapak ikut denganku di Bekasi. Kebetulan kami punya rumah di Bekasi. Sandang papan dan pangan gue yang nanggung. Abang gue semuanya lepas tangan dengan Bapak. Nah yang bikin gue jengkel akhir – akhir ini, karena Bapak sering ambil duitku seca diam diam. Memang si gue sering naroh uang kontan buat belanja kebutuhan rumah. Pembantu gue mas yang tahu letak uang itu. Gak banyak sih cuma lumayan kalo dijumlahkan , karena itu uang baru koleksi . Gue suka ngumpulin uang dua ribuan baru mas. Nah beberapa minggu yang lalu , uang yang gue taroh di kaleng kok berkurang yah?…ah pikirku mungkin si embak ina (pembantuku) yang ngambil buat belanja. Okelah gue tambah buat stok, eh tiga hari kemudian kok uang itu berkurang setengah ya?…apa yang ngambil mbak ina ya?…tapi gue gak mau nuduh. Pembantuku baik mas , gue percaya itu…emmm apa abang gue ya yang ngambil pikirku saat itu, tapi waktu gue nanya ke abang katanya enggak ambil tuh duit. YA udahlah mungkin emang segit kali duitnya, eh dua hari kemudian uang di kaleng gak ada sama sekali mas. Wah sapa neh yang ngambil, apa Bapak ya?…aku nanya ke Bapak , dia jawab enggak ambil. Tapi mbak ina datang nyamperin gue bilang kalo tetangganya kemaren ada yang dateng. Anak kecil dia mas. masih kelas 3 SD lah. Gue tanya ke dia ngapain maren ke rumah gue. Katanya dia disuruh Bapak beli rokok. Lah .. perasaan maren gue gak ngasih duit Bapak. Duit dari mana ya pikir gue mas, terus aku nanya lagi ke tuh bocah, emang ngasih duitnya berapa?lembaran berapaan.tuh bocah jelasin sama persis sama duit simpenan gue mas. Wah parah nih Bapak…Ku marah ke Bapak mas, langsung gue tanya dia sambil bentak…eh dia akhirnya ngaku. Gue bilang ke Bapak cari duit itu gak mudah pak. Jangan dikira gue kerja di Bank terus duit bejibun banyak. Apa sih yang gak Gue kasih ke Bapak?pengobatan, baju, makan , minum….apa lagi?..Gue gak suka cara Bapak kalo begini. Kalo minta kan juga gue kasih kan? ngapain harus pake acara ngutil/ngambil duit sembunyi sembunyi, mana pake kagak ngaku segala….Gue benci Bapak! Perlu mas ketahui sejak kecil sebenarnya gue dah benci Bapak. Sejak kecil gue gak dapat figur Bapak. Bapak buat gue cuma nempel di Rapor sama ijazah aja. selebihnya enggak. Yang bikin gue marah sampe saat ini karena Bapak terang terangan SELINGKUH di depan gue ma abang gue di dalam rumah. Belum lagi pulang larut malam sambil mabok+ngomel ngomel gak jelas. Gak jarang Bapak tidur di teras karena Mamah gak mau bukain pintu. Alhasil paginya ribut, ampe dilerai tetangga. Malu udah gak berlaku buat gue mas ngadepin polah Bapak yang kayak gitu. Keluargaku BROKEN mas…cuma gak sampe CERAI aja. karena Mamah gak mau di cerai. Tapi bagi gue keluarga kami udah kayak keluarga yang BROKEN! hidup orang tua udah sendiri sendiri. Anak yang akhirnya terlantar. ya …gue ma abang2 gue terlantar kasih sayang orang tua. Ini pula yang berdampak abang di atas gue meninggal gara2 NARKOBA! Namun itu yang buat gue ma abang yang sulung fight dalam jalani hidup. Kami mandiri mas, mulai lulus kuliah gue kerja sambil kuliah. Dan gue masuk ke bank dan di tempatkan di Rumah Sakit juga berkat usaha gue sendiri mas. TAPI apa sekarang saat Bapak memang perlu perawatan karena udah tua, masih aja gak ngerubah tingkah dan polahnya. Mana gak setress mas. Mana abang gue kagak mau ngurusin Bapak mas. Bapak umur 59, udah keliatan tua. Sering gue duduk berdua ngobrolin tentang tingkah laku bapak yang masih suka minum (meski gak ampe mabok), belum lagi ngerokoknya yang gak putus. Pernah juga gue konsutasi sama Pendeta d Gereja buat nyadarin Bapak supaya berhenti MAKSIAT dan lebih deket sama Tuhan. Eeeee…sekarang diperparah pake acara nyolong duit. Gue Benci Bapak mas! Pernah terpikir mau gue masukkan Bapak ke PANTI JOMPO mas…Gue jahat gak sih mas sama Bapak?….JUJUR GUE GAK PENGEN BAPAK JADI BEGINI DI MASA TUANYA!….Sedih gue mas. Gue ngerasa Bapak enggak adil sama gue dan abang…” Dia pun sejenak menghela nafas panjang….heeuuftt….
Masyaallah…aku juga ikut menghela nafas panjang denger dia cerita. Kasihan dia. Kasihan juga Bapaknya. Gak tau apa aku bisa ngelalui hidup seperti sahabatku itu, aku juga gak tau mesti ngapain jika ngalami seperti yang sahabatku rasakan sekarang. Alahmdulillah aku punya Bapak yang Baik dan Hebat. Beliau jadi panutanku. Aku gak bisa terlalu jauh nasehatin sahabatku itu karena memang dia lagi emosi. Ntar malah apa yang aku omongin gak bisa dia cerna dengan kepala dingin.
Okeh… dalam list di blogg-ku ini aku ungkapkan beberapa kehebatan Bapakku. Betapa aku menyanjung seorang Figur Bapak. Sebenarnya sama juga seperti sahabatku, Bapakku adalah orang tuaku satu satunya yang masih ada di Dunia ini. Nah aku cuma bisa ngasih beberapa pendapat buat sahabatku.
Yang pertama, KALO EMANG UANG KITA GAK MAU ADA YANG NGAMBIL (SIAPAPUN ITU) SIMPAN BAIK2 DAN KALO PERLU PROTECT DENGAN DIGEMBOK/DIKONCI,
Kedua, SEJAHAT APAPUN BAPAK KITA, DIA MASIH ORANG TUA KITA DAN GAK AKAN BISA JADI MANTAN, JADI BERSYUKURLAH MASIH PUNYA SOSOK BAPAK DI DUNIA INI. BANYAK DI LUAR SANA ORANG YANG PENGEN BANGET LIHAT SOSOK BAPAKNYA.
Ketiga, UANG SEBANYAK APAPUN DI DUNIA INI GAK BAKALAN BISA MENGGANTIKAN KASIH SAYANG BAPAK KEPADA KITA SAAT KITA MASIH KECIL HINGGA KITA SEPERTI INI. JADI JANGAN SAMPAI DAN PERNAH MENILAI BAHKAN MENGGANTI KASIH SAYANG ORANG TUA DENGAN NOMINAL RUPIAH.
Keempat, BESABARLAH, SIFAT BEBERAPA ORANG TUA MEMANG SEPERTI ITU, SEMAKIN TUA SEMAKIN MENUNJUKKAN SIFAT KEKANAK-KANAKANNYA. TOH BAPAK KITA GAK PERNAH NGELUH KAN WAKTU NGASUH KITA WAKTU BALITA DULU? MAKA JANGANLAH PERNAH BOSAN MENUNTUN BELIAU KE JALAN YANG BENAR.
Kelima, JANGANLAH TITIPKAAN BAPAK KE PANTI JOMPO. AKU KIRA GAK ADA ORANG TUA YANG PENGEN MASA TUANYA DIHABISKAN DI SEBUAH PANTI. PASTI MEREKA INGIN MENGHABISKAN SISA HIDUPNYA DENGAN ANAK DAN CUCUNYA.
Aku bisa ngerti perasaan temen itu tapi aku gak bisa merasakan karena emang aku gak pernah merasakan BENCI sama orang tua. Sedih aja sahabatku punya pemikiran seperti itu. Yah kembali ke pribadi masing masing, Takdir ini bisa dirubah asal kita mau sungguh2 merubahnya. Tentu dibarengi dengan persetujuan-Nya juga. Sebenarnya kisah sahabatku ini bisa dia rubah asalkan dia dan keluarganya mau terjun dan berperan langsung dengan kondisi Bapaknya yang seperti sekarang ini. Selagi masih bisa dirubah dengan cara baik-baik, maka yaaaa… lakukanlah. Hemmmm…. Secara teori memang mudah sih memberikan pendapatku ngenai cerita sahabatku ini, tapi entah prakteknya. Aku dapat mengatakan padanya harus KAMU HARUS BISA MENGAMPUNI bagaimana pun juga sikap Bapaknya pada masa lalu. Tapi jika aku menjadi dia akan mudahkah PENGAMPUNAN itu? Pasti akan timbul pertanyaan…Mengapa ketika masih kuat dan kaya dia(Bapak) meninggalkan anak-anaknya? Mengapa ingat anak ketika sudah lemah tidak berdaya? Mengapa kerinduan pada anak tidak sejak dulu?
emmmmm….Aku bersyukur sampai detik ini masih mempunyai kenangan akan Bapak. Kenangan dipukul, dimarahi karena gak bisa kerjain PR matematika, digendong, diajarin ngaji, diajak berenang, main badminton di depan rumah, dipuji ketika mampu mengalahkan dia, diajak mancing ikan lele di samping rumah, diajak jalan-jalan ke supermarket, disuruh mijitin ketika dia pulang dari kantor, diajarin naek sepeda motor cowok, diajak naik motor kantor putar-putar kota dan sebagainya. Ini kenangan yang tertanam dalam diriku sampe saat ini. Sedangkan SAHABATKU ini tidak pernah mempunyai dan mengalami semua itu. Baginya Bapak adalah sebuah konsep, bukan pribadi yang memberikan kenangan.

Buat sahabatku, semoga kamu bisa melewati hidup ini dengan bijak. Kita sudah dewasa, berpikirlah sedewasa mungkin kepada siapapun, kepada diri sendiri , kepada orang lain bahkan kepada ORANG TUA. perlakukanlah mereka seperti kita memperlakukan diri kita. Sabarlah dan jangan menyerah menjalani hidup ini, JUSTRU bersyukurlah masih banyak orang tedekat dan disampingmu yang mencintai dan menyayangimu. Okeh Bro…
SEMANGAT ya ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s